2 komentar

Mochtar Lubis


Mochtar Lubis (lahir di Padang, Sumatera Barat, 7 Maret 1922 – meninggal di Jakarta, 2 Juli 2004 pada umur 82 tahun) adalah seorang jurnalis dan pengarang ternama asal Indonesia. Sejak zaman pendudukan Jepang ia telah dalam lapangan penerangan. Ia turut mendirikan Kantor Berita ANTARA, kemudian mendirikan dan memimpin harian Indonesia Raya yang telah dilarang terbit. Ia mendirikan majalah sastra Horizon bersama-sama kawan-kawannya. Pada waktu pemerintahan rezim Soekarno, ia dijebloskan ke dalam penjara hampir sembilan tahun lamanya dan baru dibebaskan pada tahun 1966. Pemikirannya selama di penjara, ia tuangkan dalam buku Catatan Subversif (1980).
Pernah menjadi Presiden Press Foundation of Asia, anggota Dewan Pimpinan International Association for Cultural Freedom (organisasi CIA), dan anggota World Futures Studies Federation.
Novelnya, Jalan Tak Ada Ujung (1952 diterjemahkan ke bahasa Inggris oleh A.H. John menjadi A Road With No End, London, 1968), mendapat Hadiah Sastra BMKN 1952; cerpennya Musim Gugur menggondol hadiah majalah Kisah tahun 1953; kumpulan cerpennya Perempuan (1956) mendapatkan Hadiah Sastra Nasional BMKN 1955-1956; novelnya, Harimau! Harimau! (1975), meraih hadiah Yayasan Buku Utama Departeman P & K; dan novelnya Maut dan Cinta (1977) meraih Hadiah Sastra Yayasan Jaya Raya tahun 1979. Selain itu, Mochtar juga menerima Anugerah Sastra Chairil Anwar (1992).

Bibliografi

* Tidak Ada Esok (novel, 1951)
* Si Jamal dan Cerita-Cerita Lain (kumpulan cerpen, 1950)
* Teknik Mengarang (1951)
* Teknik Menulis Skenario Film (1952)
* Harta Karun (cerita anak, 1964)
* Tanah Gersang (novel, 1966)
* Senja di Jakarta (novel, 1970; diinggriskan Claire Holt dengan judul Twilight in Jakarta, 1963)
* Judar Bersaudara (cerita anak, 1971)
* Penyamun dalam Rimba (cerita anak, 1972)
* Manusia Indonesia (1977)
* Berkelana dalam Rimba (cerita anak, 1980)
* Kuli Kontrak (kumpulan cerpen, 1982)
* Bromocorah (kumpulan cerpen, 1983)

Karya jurnalistiknya:

* Perlawatan ke Amerika Serikat (1951)
* Perkenalan di Asia Tenggara (1951)
* Catatan Korea (1951)
* Indonesia di Mata Dunia (1955)

Mochtar Lubis juga menjadi editor:

* Pelangi: 70 Tahun Sutan Takdir Alisyahbana (1979)
* Bunga Rampai Korupsi (bersama James C. Scott, 1984)
* Hati Nurani Melawan Kezaliman: Surat-Surat Bung Hatta kepada Presiden Soekarno (1986)

Terjemahannya:

* Tiga Cerita dari Negeri Dollar (kumpulan cerpen, John Steinbeck, Upton Sinclair, dan John Russel, 1950)
* Orang Kaya (novel F. Scott Fitgerald, 1950)
* Yakin (karya Irwin Shaw, 1950)
* Kisah-kisah dari Eropa (kumpulan cerpen, 1952)
* Cerita dari Tiongkok (terjemahan bersama Beb Vuyk dan S. Mundingsari, 1953)

MANFAATKAN BLOG ANDA DENGAN MENGIKUTI KUMPUL BLOGER

1 komentar

Daftar 250 Penulis Indonesia

1. A.A. Navis
2. A.A. Pandji Tisna
3. Abdul Hadi WM
4. Abdul Muis
5. Abdul Wahid Situmeang
6. Acep Zamzam Noor
7. Achdiat K. Mihardja
8. Achmad Munif
9. A.D. Donggo
10. Adinegoro
11. Agus Noor
12. Agus R. Sarjono
13. Ahmad Subbanuddin Alwie
14. Ahmad Tohari
15. Ahmadun Yosi Herfanda
16. Ahmad Yulden Erwin
17. Ajip Rosidi
18. Amir Hamzah
19. A. Mustofa Bisri
20. Anak Agung Panji Tisna
21. Andrea Hirata
22. Andrei Aksana
23. Ani Sekarningsih
24. Adinegoro
25. Ajip Rosidi
26. Ali Akbar Navis
27. Ali Imron El Shirazy
28. Amir Hamzah
29. Aoh K. Hadimadja
30. Armijn Pane
31. Ayatrohaedi
32. Anwar Putra Bayu
33. Aoh K. Hadimadja
34. Ariel Heriyanto
35. Arie MP Tamba
36. Arif B. Prasetyo
37. Arifin C. Noer
38. Ari Pahala Hutabarat
39. Arswendo Atmowiloto
40. Asma Nadia
41. A.S. Dharta
42. A.S. Laksana
43. Asep S. Sambodja
44. Asrul Sani
45. Ayu Utami
46. B. Rahmanto
47. Bagus Putu Parto
48. Bambang Set
49. Beni R. Budiman
50. Beno Siang Pamungkas
51. Binhad Nurrohmat
52. Bokor Hutasuhut
53. Bondan Winarno
54. Budi Darma
55. Budiman S. Hartoyo
56. Budi P. Hatees
57. Bokor Hutasuhut
58. Chairil Anwar
59. Djamil Suherman
60. Clara Ng
61. Dami N. Toda
62. Darman Moenir
63. Darmanto Jatman
64. Dharmadi
65. Dewi Lestari
66. Diani Savitri
67. Dimas Arika Mihardja
68. Dina Oktaviani
69. Djamil Suherman
70. Djenar Maesa Ayu
71. Dorothea Rosa Herliany
72. Dyah Merta
73. Dyah Setyawati
74. D. Zawawi Imron
75. Eka Budianta
76. Eka Kurniawan
77. Eko Tunas
78. Emha Ainun Nadjib
79. Endik Koeswoyo
80. Faruk HT
81. FX Rudi Gunawan
82. Gazali Burhan Rijodja
83. Godi Suwarna
84. Goenawan Mohamad
85. Gola Gong
86. H.B. Jasin
87. Habiburrahman El Shirazy
88. Hamka
89. Hamid Jabbar
90. Hamsad Rangkuti
91. Hartojo Andangdjaja
92. Helvy Tiana Rosa
93. Herman J. Waluyo
94. Hersri Setiawan
95. Ibrahim Sattah
96. Iwan Simatupang
97. Indra Cahyadi
98. Indra Tranggono
99. Intan Paramaditha
100. Isbedy Stiawan ZS
101. Iswadi Pratama
102. Iwan Simatupang
103. Iyut Fitra
104. Jamal D Rahman
105. Jamal T. Suryanata
106. Jeffry Alkatiri
107. J.E. Tatengkeng
108. Joni Ariadinata
109. Joshua Lim
110. Korrie Layun Rampan
111. Kriapur
112. Kuntowijoyo
113. Kurnia Effendi
114. Kuswinarto
115. Kwee Tek Hoay
116. Linda Christanty
117. Linus Suryadi AG
118. Lukman A Sya
119. Maman S. Mahayana
120. Mansur Samin
121. Marah Roesli
122. Marga T
123. Marianne Katoppo
124. Martin Aleida
125. Max Ariffin
126. Mansur Samin
127. Marah Rusli
128. Mochtar Lubis
129. Motinggo Busye
130. Medy Loekito
131. Melani Budianto
132. Mh. Rustandi Kartakusuma
133. Mochtar Lubis
134. Moch Satrio Welang
135. Mohammad Diponegoro
136. Motinggo Busye
137. M. Shoim Anwar
138. Muhammad Kasim
139. Mustafa W. Hasyim
140. Nanang Anna Noor
141. Nanang Suryadi
142. Nazaruddin Azhar
143. Nenden Lilis A
144. Nenek Mallomo
145. Nur Sutan Iskandar
146. Ngarto Februana
147. Nh. Dini
148. Nirwan Dewanto
149. Noorca M. Massardi
150. Nova Riyanti Yusuf
151. Nugroho Notosusanto
152. Nur Sutan Iskandar
153. Nurochman Sudibyo.YS
154. Nyoo Cheong Seng
155. Oyos Saroso HN
156. Palti R Tamba
157. Pamusuk Eneste
158. Panji Utama
159. Parakitri T Simbolon
160. Piek Ardijanto Soeprijadi
161. Pipiet Senja
162. Pramoedya Ananta Toer
163. Primadonna Angela
164. Putu Wijaya
165. Radhar Panca Dahana
166. Ragdi F. Daye
167. Ramadhan K.H.
168. Rifai Apin
169. Rachmat Djoko Pradopo
170. Rachmat Nugraha
171. Ratih Kumala
172. Ratna Indraswari Ibrahim
173. Remy Sylado
174. Rieke Diah Pitaloka
175. Rijono Pratikto
176. Riris K. Sarumpeat
177. Rosihan Anwar
178. Rukmi Wisnu Wardani
179. Rusman Sutiasumarga
180. Saeful Badar
181. Sanusi Pane
182. Sapardi Djoko Damono
183. Sitor Situmorang
184. Sutan Takdir Alisyahbana
185. Suwarsih Djojopuspito
186. Sarabunis Mubarok
187. Saut Situmorang
188. Sapardi Djoko Damono
189. Seno Gumira Ajidarma
190. Sholeh UG
191. Sindhunata
192. Sitok Srengenge
193. Sitor Situmorang
194. Slamet Sukirnanto
195. SM Ardan
196. SN Ratmana
197. Sobron Aidit
198. Soekanto SA
199. Sony Farid Maulana
200. Sosiawan Leak
201. S. Sinansari ecip
202. Subagio Sastrowardoyo
203. Suman Hs
204. Suminto A Sayuti
205. Sunaryo Basuki Ks
206. Suparto Brata
207. Sutan Iwan Sukri Munaf
208. Sutan Takdir Alisjahbana
209. Sutardji Calzoum Bachri
210. Suwarsih Djojopuspito
211. S. Yoga
212. Tajuddin Noor Gani
213. Taufiq Ismail
214. Teguh Winarso AS
215. Timur Sinar Suprabana
216. Titie Said
217. Titis Basino
218. Toha Mochtar
219. Tulis Sutan Sati
220. Toety Heraty Nurhadi
221. Toto Sudarto Bachtiar
222. Trisnojuwono
223. Trisno Sumardjo
224. Triyanto Triwikromo
225. T Wijaya
226. Viddy AD Daery
227. Ugoran Prasad
228. Umar Junus
229. Umar Kayam
230. Udo Z. Karzi
231. Utuy Tatang Sontani
232. Umar Nur Zain
233. Umbu Landu Paranggi
234. Usmar Ismail
235. Utuy Tatang Sontani
236. W. Hariyanto
237. W.S. Rendra
238. Widjati
239. Widji Thukul
240. Wisran Hadi
241. Wowok Hesti Prabowo
242. Yonathan Rahardjo
243. Yudhistira ANM Massardi
244. Yusach Ananda
245. Y. Wibowo
246. Zainal Afif
247. Zainuddin Tamir Koto
248. Zen Ibrahim
249. Zen Hae
250. Zoya Herawati

0 komentar

Kritikus/Eseis Indonesia

Kritikus/Eseis Indonesia

Abdul Hadi WM
Agus R. Sarjono
Arif B. Prasetyo
Budi Darma
Dami N. Toda
Emha Ainun Nadjib
Goenawan Mohamad
Maman S. Mahayana
Nirwan Ahmad Arsuka
Nirwan Dewanto
Wan Anwar
Tendy Faridjan

http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=6018

0 komentar

Novelis Indonesia

Novelis Indonesia

Aam Amilia
Akmal Nasery Basral
Andrea Hirata
Armijn Pane
Asma Nadia
A.S. Laksana
Ayu Utami
Budi Darma
Dewi Lestari
Djamil Suherman
Endik Koeswoyo
Gola Gong
Habiburrahman El Shirazy
Marga T
Mochtar Lubis
Motinggo Busye
Nh. Dini
Pipiet Senja
Pramoedya Ananta Toer
Remy Silado
Seno Gumira Adjidarma
Sobron Aidit
Suwarsih Djojopuspito
Titie Said
Titis Basino
Titiek WS
Y.B.Mangunwijaya

http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=6018

0 komentar

Cerpenis Indonesia

Cerpenis Indonesia

Ali Akbar Navis
Abidah el Khalieqy
Ahmadun Yosi Herfanda
Akmal Nasery Basral
Armijn Pane
A.S. Laksana
Damhuri Muhammad
Danarto
Hamka
Helvy Tiana Rosa
Imam Muhtarom
Irfan Hidayatullah
Joni Ariadinata
Korrie Layun Rampan
Kuntowijoyo
Lan Fang
Leila S. Chudori
Martin Aleida
Palti R Tamba
Raudal Tanjung Banua
Sunlie Thomas Alexander
Seno Gumira Ajidarma
Taufik Ikram Jamil
Wan Anwar
Wisnu Sujianto
Moch Satrio Welang

http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=6018

0 komentar

Penyair Indonesia

Penyair Indonesia

Acep Zamzam Noor
Afrizal Malna
Agus R. Sarjono
Ahmadun Yosi Herfanda
Amir Hamzah
Beni R Budiman
Beni Setia
Binhad Nurrohmat
Chairil Anwar
Dorothea Rosa Herliany
Djamil Suherman
Dani Kisai
Goenawan Mohammad
Hasan Aspahani
Tendy Faridjan
H.B. Yasin
Jamal D. Rahman
Joko Pinurbo
Jose Rizal Manua
Kusprihyanto Namma
Medy Loekito
Moch Satrio Welang
Nanang Anna Noor
Nur Wahida Idris
Nirwan Dewanto
Ook Nugroho
Rayani Sriwidodo
Remy Silado
Sam Haidy
Sapardi Djoko Damono
Sitor Situmorang
Saut Situmorang
Saut Sitompul
Mochammad Taufan Musonip
Cecep Syamsul Hari
Subagio Sastrowardoyo
Sutan Takdir Alisyahbana
Sutardji Calzoum Bachri
Yoyong Amilin
Taufiq Ismail
Udo Z. Karzi
Usmar Ismail
Utuy Tatang Sontani
Wahyu Prasetya
Widji Thukul
W.S. Rendra

http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=6018

0 komentar

Habiburrahman el-Shirazy


Habiburrahman el-Shirazy (lahir di Semarang, Jawa Tengah, 30 September 1976; umur 33 tahun) adalah sarjana Universitas Al-Azhar, Kairo, Mesir dikenal sebagai dai, novelis, dan penyair. Karya-karyanya banyak diminati tak hanya di Indonesia, tapi juga negara-negara tetangga seperti Malaysia, Singapura dan Brunei. Karya-karya fiksinya dinilai dapat membangun jiwa dan menumbuhkan semangat berprestasi pembaca. Diantara karya-karyanya yang telah beredar dipasaran adalah Ayat-Ayat Cinta (telah dibuat versi filmnya, 2004), Di Atas Sajadah Cinta (telah disinetronkan Trans TV, 2004), Ketika Cinta Berbuah Surga (2005), Pudarnya Pesona Cleopatra (2005), Ketika Cinta Bertasbih 1 (2007), Ketika Cinta Bertasbih 2 (Desember, 2007) dan Dalam Mihrab Cinta (2007). Kini sedang merampungkan Langit Makkah Berwarna Merah, Bidadari Bermata Bening, dan Bulan Madu di Yerussalem.

Memulai pendidikan menengahnya di MTs Futuhiyyah 1 Mranggen sambil belajar kitab kuning di Pondok Pesantren Al Anwar, Mranggen, Demak di bawah asuhan K.H. Abdul Bashir Hamzah. Pada tahun 1992 ia merantau ke kota budaya Surakarta untuk belajar di Madrasah Aliyah Program Khusus (MAPK) Surakarta, lulus pada tahun 1995. Setelah itu melanjutkan pengembaraan intelektualnya ke Fakultas Ushuluddin, Jurusan Hadist Universitas Al-Azhar, Kairo dan selesai pada tahun 1999. Pada tahun 2001 lulus Postgraduate Diploma (Pg.D) S2 di The Institute for Islamic Studies di Kairo yang didirikan oleh Imam Al-Baiquri.

Kang Abik, demikian novelis ini biasa dipanggil adik-adiknya, semasa di SLTA pernah menulis teatrikal puisi berjudul Dzikir Dajjal sekaligus menyutradarai pementasannya bersama Teater Mbambung di Gedung Seni Wayang Orang Sriwedari Surakarta (1994). Pernah meraih Juara II lomba menulis artikel se-MAN I Surakarta (1994). Pernah menjadi pemenang I dalam lomba baca puisi relijius tingkat SLTA se-Jateng (diadakan oleh panitia Book Fair’94 dan ICMI Orwil Jateng di Semarang, 1994). Pemenang I lomba pidato tingkat remaja se-eks Keresidenan Surakarta (diadakan oleh Jamaah Masjid Nurul Huda, UNS Surakarta, 1994). Ia juga pemenang pertama lomba pidato bahasa Arab se- Jateng dan DIY yang diadakan oleh UMS Surakarta (1994). Meraih Juara I lomba baca puisi Arab tingkat Nasional yang diadakan oleh IMABA UGM Jogjakarta (1994). Pernah mengudara di radio JPI Surakarta selama satu tahun (1994-1995) mengisi acara Syharil Quran Setiap Jumat pagi. Pernah menjadi pemenang terbaik ke-5 dalam lomba KIR tingkat SLTA se-Jateng yang diadakan oleh Kanwil P dan K Jateng (1995) dengan judul tulisan, Analisis Dampak Film Laga Terhadap Kepribadian Remaja. Beberapa penghargaan bergengsi lain berhasil diraihnya antara lain, Pena Award 2005, The Most Favorite Book and Writer 2005 dan IBF Award 2006. Dari novelnya yang berjudul "Ayat-ayat Cinta" dia sudah memperoleh royalti lebih dari 1,5 Milyar, sedangkan dari buku-bukunya yang lain tidak kurang ratusan juta sudah dia kantongi.

Selama di Kairo, ia telah menghasilkan beberapa naskah drama dan menyutradarainya, di antaranya: Wa Islama (1999), Sang Kyai dan Sang Durjana (gubahan atas karya Dr. Yusuf Qardhawi yang berjudul ‘Alim Wa Thaghiyyah, 2000), Darah Syuhada (2000). Tulisannya berjudul, Membaca Insanniyah al Islam dimuat dalam buku Wacana Islam Universal (diterbitkan oleh Kelompok Kajian MISYKATI Kairo, 1998). Berkesempatan menjadi Ketua TIM Kodifikasi dan Editor Antologi Puisi Negeri Seribu Menara Nafas Peradaban (diterbitkan oleh ICMI Orsat Kairo)
Beberapa karya terjemahan yang telah ia hasilkan seperti Ar-Rasul (GIP, 2001), Biografi Umar bin Abdul Aziz (GIP, 2002), Menyucikan Jiwa (GIP, 2005), Rihlah ilallah (Era Intermedia, 2004), dll. Cerpen-cerpennya dimuat dalam antologi Ketika Duka Tersenyum (FBA, 2001), Merah di Jenin (FBA, 2002), Ketika Cinta Menemukanmu (GIP, 2004), dll.


Sebelum pulang ke Indonesia, di tahun 2002, ia diundang Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia selama lima hari (1-5 Oktober) untuk membacakan pusinya dalam momen Kuala Lumpur World Poetry Reading ke-9, bersama penyair-penyair negara lain. Puisinya dimuat dalam Antologi Puisi Dunia PPDKL (2002) dan Majalah Dewan Sastera (2002) yang diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia dalam dua bahasa, Inggris dan Melayu. Bersama penyair negara lain, puisi kang Abik juga dimuat kembali dalam Imbauan PPDKL (1986-2002) yang diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia (2004).

Beberapa karya populer yang telah terbit antara lain, Ketika Cinta Berbuah Surga (MQS Publishing, 2005), Pudarnya Pesona Cleopatra (Republika, 2005), Ayat-Ayat Cinta (Republika-Basmala, 2004), Diatas Sajadah Cinta (telah disinetronkan Trans TV, 2004), Ketika Cinta Bertasbih 1 (Republika-Basmala, 2007), Ketika Cinta Bertasbih 2 (Republika-Basmala, 2007) dan Dalam Mihrab Cinta (Republika-Basmala, 2007). Kini sedang merampungkan Langit Makkah Berwarna Merah, Bidadari Bermata Bening, Bulan Madu di Yerussalem, dan Dari Sujud ke Sujud (kelanjutan dari Ketika Cinta Bertasbih)

http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=6018

0 komentar

Dewi Lestari


Dewi Lestari Simangunsong yang akrab dipanggil Dee (lahir di Bandung, Jawa Barat, 20 Januari 1976; umur 34 tahun) adalah seorang penulis dan penyanyi asal Indonesia. Lulusan jurusan Hubungan Internasional Universitas Parahyangan ini awalnya dikenal sebagai anggota trio vokal Rida Sita Dewi. Sejak menerbitkan novel Supernova yang populer pada tahun 2001, ia juga dikenal luas sebagai novelis.

Dee terlahir sebagai anak keempat dari lima bersaudara dari pasangan Yohan Simangunsong dan Turlan br Siagian (alm). Sejak kecil Dee telah akrab dengan musik. Ayahnya adalah seorang anggota TNI yang belajar piano secara otodidak. Sebelum bergabung dengan Rida Sita Dewi (RSD), Dee pernah menjadi backing vocal untuk Iwa K, Java Jive dan Chrisye. Sekitar bulan Mei 1994, ia bersama Rida Farida dan Indah Sita Nursanti bergabung membentuk trio Rida Sita Dewi (RSD) atas prakarsa Ajie Soetama dan Adi Adrian.

Sebelum Supernova keluar, tak banyak orang yang tahu kalau Dee telah sering menulis. Tulisan Dee pernah dimuat di beberapa media. Salah satu cerpennya berjudul "Sikat Gigi" pernah dimuat di buletin seni terbitan Bandung, Jendela Newsletter, sebuah media berbasis budaya yang independen dan berskala kecil untuk kalangan sendiri. Tahun 1993, ia mengirim tulisan berjudul "Ekspresi" ke majalah Gadis yang saat itu sedang mengadakan lomba menulis dimana ia berhasil mendapat hadiah juara pertama. Tiga tahun berikutnya, ia menulis cerita bersambung berjudul "Rico the Coro" yang dimuat di majalah Mode. Bahkan ketika masih menjadi siswa SMU 2 Bandung, ia pernah menulis sendiri 15 karangan untuk buletin sekolah.
Novel pertamanya yang sensasional, Supernova Satu : Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh, dirilis 16 Februari 2001. Novel yang laku 12.000 eksemplar dalam tempo 35 hari dan terjual sampai kurang lebih 75.000 eksemplar ini banyak menggunakan istilah sains dan cerita cinta. Bulan Maret 2002, Dee meluncurkan “Supernova Satu” edisi Inggris untuk menembus pasar internasional dengan menggaet Harry Aveling (60), ahlinya dalam urusan menerjemahkan karya sastra Indonesia ke bahasa Inggris.
Supernova pernah masuk nominasi Katulistiwa Literary Award (KLA) yang digelar QB World Books. Bersaing bersama para sastrawan kenamaan seperti Goenawan Muhammad, Danarto lewat karya Setangkai Melati di Sayap Jibril, Dorothea Rosa Herliany karya Kill The Radio, Sutardji Calzoum Bachri karya Hujan Menulis Ayam dan Hamsad Rangkuti karya Sampah Bulan Desember.
Sukses dengan novel pertamanya, Dee meluncurkan novel keduanya, Supernova Dua berjudul "Akar" pada 16 Oktober 2002. Novel ini sempat mengundang kontroversi karena dianggap melecehkan umat Hindu. Umat Hindu menolak dicantumkannya lambang OMKARA/AUM yang merupakan aksara suci BRAHMAN Tuhan yang Maha Esa dalam HINDU sebagai cover dalam bukunya. Akhirnya disepakati bahwa lambang Omkara tidak akan ditampilkan lagi pada cetakan ke 2 dan seterusnya.
Pada bulan Januari 2005 Dee merilis novel ketiganya, Supernova episode PETIR. Kisah di novel ini masih terkait dengan dua novel sebelumnya. Hanya saja, ia memasukkan 4 tokoh baru dalam PETIR. Salah satunya adalah Elektra, tokoh sentral yang ada di novel tersebut.
Lama tidak menghasilkan karya, pada bulan Agustus 2008, Dee merilis novel terbarunya yaitu RECTOVERSO yang merupakan paduan fiksi dan musik. Tema yang diusung adalah Sentuh Hati dari Dua Sisi. Recto Verso-pengistilahan untuk dua citra yang seolah terpisah tapi sesungguhnya satu kesatuan. Saling melengkapi. Buku RECTOVERSO terdiri dari 11 fiksi dan 11 lagu yang saling berhubungan. Tagline dari buku ini adalah Dengar Fiksinya, Baca Musiknya. Website khusus mengenai ulasan buku RECTOVERSO ada di www.dee-rectoverso.com
Pada Agustus 2009, Dee menerbitkan novel Perahu Kertas.


http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=6018

0 komentar

Andrea Hirata



Andrea Hirata Seman Said Harun (lahir 24 Oktober) adalah seorang penulis Indonesia yang berasal dari pulau Belitong, propinsi Bangka Belitung. Novel pertamanya adalah novel Laskar Pelangi yang merupakan buku pertama dari tetralogi novelnya, yaitu :
1. Laskar Pelangi
2. Sang Pemimpi
3. Edensor
4. Maryamah Karpov

Laskar Pelangi termasuk novel yang ada di jajaran best seller untuk tahun 2006 - 2007.
Meskipun studi mayor yang diambil Andrea adalah ekonomi, ia amat menggemari sains--fisika, kimia, biologi, astronomi--dan tentu saja sastra. Andrea lebih mengidentikkan dirinya sebagai seorang akademisi dan backpacker. Sedang mengejar mimpinya yang lain untuk tinggal di Kye Gompa, desa tertinggi di dunia, di Himalaya.
Andrea berpendidikan ekonomi di Universitas Indonesia, mendapatkan beasiswa Uni Eropa untuk studi master of science di Universite de Paris, Sorbonne, Perancis dan Sheffield Hallam University, United Kingdom. Tesis Andrea di bidang ekonomi telekomunikasi mendapat penghargaan dari kedua universitas tersebut dan ia lulus cum laude. Tesis itu telah diadaptasi ke dalam Bahasa Indonesia dan merupakan buku teori ekonomi telekomunikasi pertama yang ditulis oleh orang Indonesia. Buku itu telah beredar sebagai referensi Ilmiah. Saat ini Andrea tinggal di Bandung dan masih bekerja di kantor pusat PT Telkom.

http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=6018

0 komentar

Sutardji Calzoum Bachr


Sutardji Calzoum Bachri (lahir di Rengat, Indragiri Hulu, 24 Juni 1941; umur 68 tahun) adalah pujangga Indonesia terkemuka. Setelah lulus SMA Sutardji Calzoum Bachri melanjutkan studinya ke Fakultas Sosial Politik Jurusan Administrasi Negara, Universitas Padjadjaran, Bandung. Pada mulanya Sutardji Calzoum Bachri mulai menulis dalam surat kabar dan mingguan di Bandung, kemudian sajak-sajaknyai dimuat dalam majalah Horison dan Budaya Jaya serta ruang kebudayaan Sinar Harapan dan Berita Buana.

Dari sajak-sajaknya itu Sutardji memperlihatkan dirinya sebagai pembaharu perpuisian Indonesia. Terutama karena konsepsinya tentang kata yang hendak dibebaskan dari kungkungan pengertian dan dikembalikannya pada fungsi kata seperti dalam mantra.
Pada musim panas 1974, Sutardji Calzoum Bachri mengikuti Poetry Reading International di Rotterdam. Kemudian ia mengikuti seminar International Writing Program di Iowa City, Amerika Serikat dari Oktober 1974 sampai April 1975. Sutardji juga memperkenalkan cara baru yang unik dan memikat dalam pembacaan puisi di Indonesia.
Sejumlah sajaknya telah diterjemahkan Harry Aveling ke dalam bahasa Inggris dan diterbitkan dalam antologi Arjuna in Meditation (Calcutta, India), Writing from the World (Amerika Serikat), Westerly Review (Australia) dan dalam dua antologi berbahasa Belanda: Dichters in Rotterdam (Rotterdamse Kunststichting, 1975) dan Ik wil nog duizend jaar leven, negen moderne Indonesische dichters (1979). Pada tahun 1979, Sutardji dianugerah hadiah South East Asia Writer Awards atas prestasinya dalam sastra di Bangkok, Thailand.

O Amuk Kapak merupakan penerbitan yang lengkap sajak-sajak Calzoum Bachri dari periode penulisan 1966 sampai 1979. Tiga kumpulan sajak itu mencerminkan secara jelas pembaharuan yang dilakukannya terhadap puisi Indonesia modern.

http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=6018